Rabu, 26 Mei 2010

MENUJU JALAN MU

Hidup manusia bermacam macam, dengan berbagai pilihan manusia itu sen diri.  perjalanan hidup dan tingkah laku manusia di dunia. baik yang dipandang buruk atau pun yang dipandang manusia baik  namun beraneka ragam kehidupan manusia di dunia ini tentu tak lepas dari  sifat manusia itu sen diri,
warna-warni kehidupan yang sudah digariskan. Asal dengan mendekatkan diri pada “ YANG KUASA ” semua dapat dilalui dengan hati yang lapang. Dan itu adalah suatu proses..perjalanan hidup manusia (LAKUNING MENUNGSO)  MENUJU JALAN MU

 Manusia hanya menjalankan takdir sang penguasa alam  namun seiring dengan perjalanan hidup manusia tuk menuju pada ajaran sang penguasa alam dan isinya, banyak godan dan rintangan yang harus di lalu.
manusia adalah mahluk sosial yang dalam arti manusia tak dapat hidup sendiri di dunia ini
kehidupan manusia hanyalah satu tanda keberadaan sang pencipta alam semesta atas segala kebesaran nya falsafah yang tertera dalam tembang jawa pun akan sarat akan makna kehidupan

   Emas yang mengapung menggambarkan bayi yang ada dalam kandungan ibunya,
   yang masih belum kelihatan jenis kelamin nya  lelaki atau perempuan,
   Emas yang berarti belum tau lelaki atau perempuan,
   mengapung  dalam arti hidup nya mengambang di dalam perut ibunya
   * Mijil  yang artinya sudah lahir dan sudah tau jenis kelamin nya lelaki atau wanita
  * Sinom yang berati pemuda  merupakan pokok yang paling penting bagi pera anak muda agar dapat           belajar  sebanyak banyaknya
  * Kinathi yang berasaal dari kata kanti yang berarti  di tuntut untuk berjalan dalam perjalanan hidup di dunia
 asmaradana yang berarti cinta antar sesama mahluk hidup
 *Asmarandana  yang berati cinta terhadap sesama umat ciptan sang penguasa (antara peria dan wanita )yang telah menjadi kodrat Tuhan
 *Gambuh yang berasal dari kata jumbuh yang berati setuju bila mana  sudah saling sepakat antara peria dan wanita yang saling mencintai dan supaya dapat membina rumah tangga
*Dandhanggulo yang mengambarkan hidup manusia yang baru bersenag senag , apa yang di cita citakan
*Darmo berasal dari kata darma seharusnya orang yang sudah merasa berkecukupan dalam hidup nya baik secara materi atau pun  rohani harus lah berbagi terhadap sesama
*Pangkur berasal dari arti kata tumbang \berbalik arah untuk melawan hawa nafsu dan angkara murka di dunia yang ingin di pandang lebih dari sesama umatnya
*Megatruh yang berarti berpisah dari roh, karena sudah satnya manusia kebali kepada sang penguasa alam semesta
*Pucong manusia kalau sudah menusia kalau sudah menigal akan dipocon\ kafani


Maskumambang: Gambaraké jabang bayi sing isih ono kandhutané ibuné,
sing durung kawruhan lanang utawa wadon,
Mas ateges durung weruh lanang utawa wadon,
kumambang ateges uripé ngambang nyang kandhutané ibuné.
* Mijil: Ateges wis lair lan wis cetha priya utawa wanita.
* Sinom: Ateges kanoman, minangka kalodhangan sing paling wigati kanggoné wong anom supaya bisa ngangsu kawruh sak akèh-akèhé.
* Kinanthi: Saka tembung kanthi utawa nuntun kang ateges dituntun supaya bisa mlaku ngambah panguripan ing alam ndonya.
* Asmarandana: Ateges rasa tresna, tresna marang liyan (priya lan wanita lan kosok baliné) kang kabèh mau wis dadi kodrat Ilahi.
* Gambuh: Saka tembung jumbuh / sarujuk kang ateges yèn wis jumbuh / sarujuk banjur digathukaké antarane priya lan wanita sing padha nduwèni rasa tresna mau, ing pangangkah supaya bisaa urip bebrayan.
* Dhandhanggula: Nggambaraké uripé wong kang lagi seneng-senengé, apa kang digayuh bisa kasembadan. Kelakon duwé sisihan / bojo, duwé anak, urip cukup kanggo sak kulawarga. Mula kuwi wong kang lagi bungah / bombong atine, bisa diarani lagu ndandanggula.
* Durma: Saka tembung darma / wèwèh. Wong yen wis rumangsa kacukupan uripé, banjur tuwuh rasa welas asih marang kadang mitra liyané kang lagi nandang kacintrakan, mula banjur tuwuh rasa kepéngin darma / wèwèh marang sapadha – padha. Kabèh mau disengkuyung uga saka piwulangé agama lan watak sosialé manungsa.
* Pangkur: Saka tembung mungkur kang ateges nyingkiri hawa nepsu angkara murka. Kang dipikir tansah kepingin wèwèh marang sapadha – padha.
* Megatruh: Saka tembung megat roh utawa pegat rohe / nyawane, awit wis titi wanciné katimbalan marak sowan mring Sing Maha Kuwasa.
* Pocung: Yen wis dadi layon / mayit banjur dibungkus mori putih utawa dipocong sak durungé dikubur.



7 komentar:

  1. Saya melihat keatas ke sekeliling , saya terbang mencari tempat pegangan buat hati ini, Tolonglah Tuhan beri petunjukmu agar tak tersesat menuju jalan MU, jalan yang terang menuju jalan MU

    BalasHapus
  2. haa om munir kok malah nyanyi tuh lagu kuldesak dari Ahmad Dhani

    BalasHapus
  3. membuat hati lapang itu yg butuh kesabaran dan tawakal ya bro, tq dah berbgi :)

    BalasHapus
  4. jogloabang j0oz

    BalasHapus
  5. kunjungan malam sobat n salam kenal

    BalasHapus
  6. ^_____________^ kunjungan...

    inspiratif posting.. sukaa... ^_____^

    BalasHapus
  7. semua orang menginginkan kembali kepadaNya dengan jalan yang tercerahkan.


    terima kasih

    petunjuk investasi

    BalasHapus

InnocentYellSmileWinkCryCoolFrownKissLaughingSurprisedSealedEmbarassedMoney mouthTongue outFoot in mouthUndecided